Braunschweigs IT-Chef verurteilt: Zockender Beamter prellt Stadt um 279 000 Euro | Regional

Braunschweigs IT-Chef verurteilt: Zockender Beamter prellt Stadt um 279 000 Euro | Regional

Braunschweig – Dia suka berjudi – taruhan olahraga, di bursa saham, di kasino, dan di internet.

Namun kegemaran berjudi berubah menjadi kecanduan bagi Andreas B. (61) yang semakin banyak menghabiskan uang. Bos TI kota Braunschweig menjadi bajingan! Kepala departemen “1045” menagih pembelian fiktif, antara lain, melalui perusahaan palsu, menipu pundi-pundi kota sekitar 279.000 euro!

Dalam persidangan di pengadilan distrik Braunschweig pada hari Rabu, pejabat yang diskors mengakui tuduhan perselingkuhan: “Saya tidak pernah mengerti ruang lingkupnya.” Dia membutuhkan uang segar – dan mendapatkannya dari kota tempat dia bekerja sejak 1990.

Apa yang membuat penipuan lebih mudah baginya: Sebagai manajer, dia dapat menandatangani faktur hingga 10.000 euro sebagai “benar secara faktual” dan mengirimkannya ke mesin kasir. Itu berjalan dengan baik selama lima tahun, dan pada akhir 2016 audit internal mengungkap kecurangan tersebut. Perusahaan depan terdaftar di alamat yang sama dengan rumah B.

Putusan: dua tahun penjara dalam masa percobaan. Hakim: “Dia telah kehilangan segalanya: uang, posisi, istri, kesehatan.” Dia telah membayar lebih dari setengah kerusakan (antara lain menjual kondominium), dan telah menjalani terapi. Sejak itu, B. yang cacat (arthrosis, operasi pinggul) memprotes di pengadilan bahwa dia tidak bermain lagi.

Apa yang dia manfaatkan dalam meringankan hukuman: Proses di pengadilan berlarut-larut selama bertahun-tahun. Akibatnya, Andreas B. yang dibebaskan (artrosis, operasi pinggul) terus menerima gaji selama enam tahun, yang sebagian besar disita untuk kompensasi – kota Braunschweig membayar kerusakannya sendiri.

Bagaimana mungkin? Juru bicara kota Adrian Foitzik kepada BILD: “Karyawan itu segera diskors dari pekerjaan pada tahun 2016 setelah pelanggaran diketahui. Proses pendisiplinan dimulai dan pegawai negeri sipil itu ditangguhkan sementara dan gajinya dikurangi. Lebih dari langkah-langkah ini tidak mungkin dilakukan di bawah undang-undang dinas selama proses pidana belum berakhir. Proses disipliner juga tidak dapat diselesaikan sebelum keputusan pengadilan.”

Putusan pengadilan negeri belum final.

Author: Jonathan Kelly