China Puts Philippines on Visitor Blacklist – iGaming Post

China Puts Philippines on Visitor Blacklist - iGaming Post

Pemerintah nasional Filipina, bersama dengan regulator asalnya PAGCOR, telah bekerja keras untuk menindak pelaku ilegal dalam sektor POGO-nya dalam beberapa bulan terakhir. Namun, upaya ini mungkin sudah terlambat bagi anggota parlemen China di Beijing, dengan muncul rumor bahwa negara kepulauan itu akan ditambahkan ke daftar hitam pariwisata negara itu – sebuah perkembangan yang dibantah oleh kedutaan China di Manila sebagai ‘informasi yang salah’.

Kehadiran POGO, atau ‘Operator Permainan Lepas Pantai Filipina’, secara bertahap berkurang seiring waktu, karena industri menjadi sasaran pengetatan kontrol otoritas, pendekatan perpajakan yang disesuaikan, dan kerangka peraturan yang lebih ketat. Sebagai konsekuensi dari pendekatan yang lebih kuat ini, diyakini sebanyak 175 perusahaan game berbasis eksternal meninggalkan pasar Filipina. Selain itu, perusahaan-perusahaan yang tersisa mulai hanyut ke praktik ilegal, mencoba untuk menghindari aturan yang lebih kejam yang diterapkan oleh legislatif.

Selama beberapa tahun, tetangga China, yang marah dengan cara POGO melakukan upaya untuk melibatkan warga China dari jauh, memperingatkan bahwa tindakan tambahan tidak cukup jauh – sebuah gagasan yang mungkin dibenarkan oleh peristiwa baru-baru ini. Memang, dalam beberapa bulan terakhir, perilaku operator tanpa izin telah mencapai titik kritis, dengan laporan penculikan massal, perdagangan manusia, dan pelanggaran signifikan lainnya. Untuk lebih mengobarkan api frustrasi Sino, banyak korban kejahatan ini adalah mantan warga negara China, yang awalnya dibawa ke Filipina oleh POGO untuk mendukung kegiatan lokal. Namun, mengingat eksodus massal perusahaan-perusahaan ini, banyak dari rekan-rekan ini telah ditinggalkan, dan oleh karena itu menjadi rentan terhadap tindakan eksploitatif dari karakter jahat yang masih aktif di ruang POGO.

Jika daftar hitam akan datang, kemungkinan akan berdampak minimal pada perdagangan pariwisata pulau. Dalam tujuh bulan antara Februari dan September, hanya 22.236 pelancong Tiongkok yang memasuki negara itu, mewakili hanya 1,37% dari total jumlah kunjungan. Namun, kedutaan, dalam pernyataannya yang menyangkal perubahan sikap China terhadap penduduk yang mengunjungi Filipina, mengatakan bahwa mereka mengharapkan ‘lebih banyak turis China datang ke negara ini setelah pandemi’.

Diyakini hanya 34 POGO berlisensi yang saat ini beroperasi, tetapi mengingat kekacauan yang disebabkan oleh kepentingan lepas pantai yang menjalankan platform ilegal, dikabarkan pihak berwenang dapat bergerak untuk menutup sektor penuh.

Author: Jonathan Kelly