MGA Insists No Links Between Local Industry and Mafia Groups – iGaming Post

MGA Insists No Links Between Local Industry and Mafia Groups - iGaming Post

Malta

Menurut laporan media lokal, Malta Gaming Authority (MGA), badan pengatur pulau itu, telah didekati oleh otoritas Italia sehubungan dengan serentetan tuduhan yang melibatkan organisasi mafia. Diusulkan bahwa sejumlah operator Malta memberi personel mafia akses ke platform masing-masing, yang kemudian digunakan untuk memfasilitasi layanan taruhan ilegal di Italia – klaim yang dibantah keras oleh MGA.

Hasil investigasi awal muncul minggu lalu, dengan total 34 orang yang didakwa atas pelanggaran yang tidak hanya berkaitan dengan penyediaan perjudian tanpa izin, tetapi juga penggunaan bisnis untuk tujuan pencucian uang. Detail pertama dari aktivitas terlarang ini terungkap pada November lalu, ketika outlet berita lokal ‘The Times of Malta’ menyarankan bahwa operasi yang berbasis di Italia memungkinkan penumpang untuk memasang taruhan melalui kendaraan situs taruhan Malta. Sejak saat itu, MGA melakukan penyelidikannya sendiri terhadap peristiwa-peristiwa tersebut, yang mencakup pemeriksaan internal yang komprehensif dan peninjauan operator pasar dan menetapkan bahwa tidak ada organisasi lokal yang terlibat dalam kejahatan ini.

Dalam pernyataan yang dikeluarkan sebagai tanggapan atas perkembangan terakhir, regulator Malta menegakkan kembali hasil penyelidikan internal mereka:

”MGA mengacu pada laporan yang diterbitkan di beberapa media sehubungan dengan penyelidikan awal yang telah diselesaikan oleh otoritas Italia mengenai warga negara Italia tertentu. Otoritas ingin mengklarifikasi bahwa tidak ada hubungan antara MGA dan orang-orang ini, dan tidak satupun dari mereka merupakan bagian dari struktur kepemilikan perusahaan game online yang dilisensikan oleh MGA. Otorita menegaskan bahwa salah satu dari orang-orang ini adalah direktur, pemegang saham, pemilik manfaat akhir atau orang kunci dari setiap pemegang lisensi MGA.”

MGA juga menegaskan akan terus bekerja sama dengan pejabat hukum Italia dan memberikan dukungan yang diperlukan untuk membantu kasus tersebut.

Author: Jonathan Kelly