Nach Glückspiel-Razzia: Ein Beschuldigter verurteilt

Selama penggerebekan di kasino ilegal yang dicurigai di Werdohl pada Mei 2021, polisi juga menemukan meja poker.

ayo.deLennetalWerdohl

Dibuat: 01/12/2023, 19:00

Oleh: Volker Griese

Membelah

Selama penggerebekan di kasino ilegal yang dicurigai di Werdohl pada Mei 2021, polisi juga menemukan meja poker.Selama penggerebekan di kasino ilegal yang dicurigai di Werdohl pada Mei 2021, polisi juga menemukan meja poker. © Polisi

Hampir 18 bulan telah berlalu sejak polisi di Werdohl menemukan dugaan kasino ilegal. Pada saat itu, insiden tersebut membuat heboh di kota di Lenne dan Verse, terutama karena tersangka utama secara terbuka memberikan penjelasan yang berani. Kasusnya masih belum ditutup, namun salah satu protagonis telah divonis dalam kasus yang hampir identik.

Werdohl – Saat itu malam tanggal 21 Mei 2021 ketika patroli polisi di Dammstraße memperhatikan seorang pria yang seharusnya tidak berada di sana sama sekali karena jam malam Corona yang berlaku saat itu. Pemeriksaan detail pribadinya kemudian mengarah pada penemuan yang diyakini polisi sebagai kasino ilegal di dekatnya. Saat itu, 28 orang dari Werdohl, Plettenberg, Lüdenscheid, Balve, Neuenrade, dan Werl yang berusia antara 23 dan 58 tahun dikatakan telah tinggal di sebuah ruangan yang dilengkapi dengan enam mesin slot serta meja poker dan blackjack. Petugas polisi menggeledah semua orang yang hadir dan menyita, antara lain, sejumlah kecil uang tunai lima digit dan jam tangan berkualitas tinggi.

Pemilik gedung menghubungi kantor redaksi seminggu setelah penggerebekan dan menyatakan bahwa dia sama sekali tidak menjalankan kasino ilegal, melainkan bahwa dia telah mengadakan pertemuan kelompok swadaya melawan kecanduan judi. Tidak ada perjudian ilegal, tidak ada uang yang dipertaruhkan sama sekali.

Polisi kemudian melakukan penyelidikan selama berbulan-bulan dan menanyai para tersangka dan saksi. “Prosedurnya sangat rumit hanya karena banyaknya saksi dan tersangka,” kata juru bicara kepolisian Marcel Dilling pada Agustus 2021 saat ditanya. Lima bulan kemudian, masih disebut-sebut penyidikan belum selesai, polisi sibuk memanggil dan menginterogasi tersangka.

Apa yang polisi tidak sebutkan pada saat itu: proses terhadap salah satu terdakwa – mungkin orang yang pertama kali menarik perhatian polisi pada apa yang terjadi di sekitar meja judi – telah dihentikan sekitar empat minggu sebelumnya dengan jaksa penuntut umum. memesan. Ketika ditanya oleh kantor kejaksaan Hagen, dikatakan bahwa dia tidak dapat dibuktikan telah berpartisipasi dalam permainan untung-untungan ilegal.

Untuk Kepala Jaksa Penuntut Umum Dr. Bagi Gerhard Pauli, pekerjaan investigasi yang panjang setelah penggerebekan Werdohl dan penghentian proses terhadap salah satu terdakwa bukanlah hal yang aneh. “Prosiding perjudian ilegal selalu sangat sulit,” katanya. Terkait keikutsertaan dalam babak permainan seperti itu, penyidik ​​u200bu200b”sering bermasalah dengan pembuktian”, jelasnya dan mencantumkan sejumlah alasan dan penjelasan yang dengannya terdakwa berusaha mencuci tangan tidak bersalah. “Ini adalah jam dongeng paling murni.” Praktis hanya ada kemungkinan keyakinan jika para pemain bisa tertangkap basah.

Sulit untuk mengatakan berapa banyak dari 28 orang yang bertemu di Dammstraße pada Mei 2021. Sejumlah prosedur telah dipisahkan dari prosedur utama. Jaksa Agung Dr. Pauli sekarang hanya berbicara tentang 26 peserta.

Buktinya jelas agak berbeda ketika tidak hanya tentang partisipasi, tetapi juga tentang organisasi perjudian ilegal. Pemilik gedung yang saat itu berusia 45 tahun dikatakan bersalah atas hal ini. Tuduhan telah diajukan terhadapnya atau permohonan perintah hukuman telah diajukan ke pengadilan distrik Altena, kata kantor kejaksaan umum berdasarkan permintaan. Prosesnya masih menunggu di sana. Dengan kata lain, pengadilan belum mengambil keputusan.

Sementara itu, pengadilan distrik Altena mengeluarkan perintah hukuman terhadap orang yang sama tahun lalu karena menjadi tuan rumah perjudian ilegal. Menurut pengadilan, para penyelidik menunjukkan dia telah mengorganisir perjudian ilegal sekitar tujuh bulan setelah penggerebekan di tempat yang sama pada Mei 2021.

Sekitar pukul 01.00 malam tanggal 26 Januari 2022, petugas polisi kembali mengetahui seorang pria di depan rumah di Dammstrasse dan beberapa kendaraan lalu memeriksa tempat tersebut. Mereka telah bertemu dengan beberapa orang dan juga menemukan petunjuk pelaksanaan perjudian. Juru bicara polisi Dilling mencantumkan kartu remi, chip, dan mesin slot sebagai bukti bahwa permainan tersebut telah dimainkan. Investigasi polisi selanjutnya diarahkan terhadap 19 orang.

Pemilik gedung termasuk di antara para tersangka. Sementara itu, pengadilan distrik di Altena menjatuhkan hukuman denda sebesar 30 tarif harian (total 900 euro). Menurut kejaksaan, keputusan ini sudah final.

Author: Jonathan Kelly