Philippines’ AML co-ordinator attempting to get country cleared – iGaming Post

Philippines’ AML co-ordinator attempting to get country cleared - iGaming Post

Sejak Juni 2021, Filipina telah menduduki posisi yang tidak diinginkan dalam daftar Financial Action Task Force (FATF) negara-negara yang berisiko memimpin perilaku keuangan yang buruk karena kurangnya kepatuhan dalam anti pencucian uang (AML) dan memerangi pendanaan tindakan terorisme (CFT). Meskipun tinjauan terbarunya menyebutkan bahwa ‘komitmen politik tingkat tinggi’ telah dibuat tahun lalu untuk meningkatkan prosesnya di bidang ini, pekerjaan yang dilakukan oleh beberapa badan masih belum cukup untuk menghapus negara kepulauan itu dari ‘abu-abu FATF’ yang ditakuti. daftar’. Seperti yang sering terjadi, industri perjudian telah terbukti menjadi tempat berkembang biak yang subur untuk jenis kegiatan ini.

Dewan Anti-Pencucian Uang Filipina (Anti-Money Laundering Council/AMLC) adalah salah satu organisasi yang bertujuan untuk mengeluarkan Filipina dari daftar, yang telah bekerja tanpa lelah dengan operator dan otoritas pemerintah dalam upaya untuk membangun kontrol APU dan PPT yang lebih produktif. Selanjutnya, regulator asli Philippine Amusement and Gaming Corp (PAGCOR) telah memainkan peran mereka, mendorong pemegang konsesi kasino untuk ‘menilai kebugaran dan sifat kepatutan’ dari mitra junket mereka, yang beroperasi di sektor yang tampaknya sangat rentan terhadap praktik keuangan ilegal.

Dalam daftar rekomendasi mereka, FATF menyatakan bahwa negara tersebut akan mendapat manfaat dari prosedur yang lebih efisien seputar akses hukum ke catatan operator dan harus memberi tekanan pada perusahaan perjudian untuk menghasilkan laporan keuangan lebih sering dan dengan akurasi yang lebih besar.

Dalam sebuah wawancara dengan kantor berita ‘Business World’, direktur eksekutif AMLC Matthew David menyarankan bahwa masalah ini sudah dalam perjalanan untuk ditangani, dibantu oleh peran organisasi anak perusahaan yang berjudul ‘Komite Koordinasi AML/CFT Nasional, yang difokuskan untuk memastikan ‘strategi dan mekanisme tersedia’ untuk mengatasi perilaku keuangan yang tidak diinginkan.

Tugas terakhir Filipina pada ‘daftar abu-abu’ datang setelah enam belas tahun absen, dengan negara Asia timur menghabiskan lima tahun di bawah pengawasan FATF antara tahun 2000 dan 2005.

Author: Jonathan Kelly