Polizei geht gegen WM-Wetten vor, Thailand

Polizei geht gegen WM-Wetten vor, Thailand

Kartu merah untuk taruhan Piala Dunia.  Polisi ingin mengambil tindakan terhadap perjudian ilegal selama Piala Dunia 2022.  Gambar ikon: Fotolia.com

Kartu merah untuk taruhan Piala Dunia. Polisi ingin mengambil tindakan terhadap perjudian ilegal selama Piala Dunia 2022. Gambar ikon: Fotolia.com

BANGKOK – Polisi Thailand berada dalam beberapa minggu yang sulit dengan Piala Dunia FIFA, yang dimulai di Qatar pada hari Minggu. Ini dirancang untuk memadamkan nafsu negara yang terkenal akan taruhan tunai, yang dilarang di Thailand, selama Piala Dunia 2022.

Perjudian tetap ilegal di Thailand, kecuali lotere nasional dan pacuan kuda. Pengalaman menunjukkan bahwa ini tidak akan menghalangi orang Thailand. Menurut Kamar Dagang Universitas Thailand, warga Thailand akan bertaruh sekitar 57,2 miliar baht ($1,6 miliar) untuk Piala Dunia.

Oleh karena itu, kepala kepolisian nasional Thailand Damrongsak Kittiprapas telah menginstruksikan pejabatnya untuk meningkatkan tindakan pengawasan terhadap perjudian ilegal dan taruhan olahraga setelah Piala Dunia FIFA 2022 dimulai di Qatar pada Minggu (20 November 2022).

Perjudian ilegal dalam bentuk lotere, kasino, sabung ayam, dan muay thai bernilai miliaran baht setiap tahun di Thailand.

Gelombang baru taruhan sepak bola Piala Dunia telah memicu kekhawatiran warga Thailand yang sangat membutuhkan uang setelah krisis Covid-19 beralih ke perjudian dan tenggelam lebih dalam lagi ke dalam utang. Perjudian juga menjadi lebih mudah dalam beberapa tahun terakhir dengan menjamurnya situs web taruhan.

Jenderal Damrongsak mengatakan pada konferensi pers bahwa dia telah memerintahkan Satuan Tugas Siber Polisi dan Biro Investigasi Kejahatan Siber (CCIB) untuk mengambil alih pengawasan perjudian online di semua 64 pertandingan sepak bola Piala Dunia di Qatar.

Kedua lembaga tersebut akan bekerja di bawah pengawasan Jenderal Torsak Sukwimol, wakil komisaris jenderal kepolisian yang bertanggung jawab untuk memerangi kejahatan.

Sementara itu, kantor polisi akan mengawasi taruhan Piala Dunia di tempat hiburan, hotel, bar, restoran, kafe internet, dan lokasi lain dalam yurisdiksi mereka.

Semua situs web yang mempromosikan layanan taruhan akan diblokir dan pendukungnya ditangkap, Jenderal Damrongsak memperingatkan.

Mereka yang dinyatakan bersalah mengatur taruhan sepak bola menghadapi denda 20.000 hingga 200.000 dan/atau satu tahun hingga 10 tahun penjara, tambahnya.

Author: Jonathan Kelly