Sands China Unlikely to Miss Out in Macau Licensing Renewal – iGaming Post

Sands China Unlikely to Miss Out in Macau Licensing Renewal - iGaming Post

Menurut bank investasi terkemuka Morgan Stanley Sands, China adalah pemegang konsesi saat ini yang paling tidak mungkin kehilangan perpanjangan izin mereka di Makau.

Kegugupan datang karena untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade Genting telah membuat tender untuk lisensi di Makau yang berarti bahwa 7 aplikasi hanya untuk 6 lisensi konsesi.

Alasan di balik catatan Morgan Stanley adalah bahwa Sands China adalah perusahaan terbesar di Makau dengan lebih dari 25,00 karyawan, yang mewakili 26% dari total tenaga kerja lokal.

SJM berada di peringkat kedua dalam peringkat perusahaan dengan 20% dan Galaxy 18%, namun yang penting bagi China dan telah mendorong selama bertahun-tahun sekarang adalah bahwa operator Makau melakukan diversifikasi ke lebih banyak sektor rekreasi dan itulah sebabnya Morgan Stanley yakin Sands kuat menunjukkan 27% dari total pendapatan yang berasal dari area non-game. Galaxy berada di urutan berikutnya dengan 25% dari total pendapatan dan Wynn dengan 20%.

Meskipun Morgan Stanley tidak menyebutkannya dalam catatan mereka, banyak analis game percaya JIKA ada perubahan lisensi dari pemegang saat ini, yang paling dalam bahaya adalah MGM. Mereka berkinerja lebih rendah daripada operator lain dalam pendapatan non-game dan investasi yang diadakan dan baru-baru ini Bill Hornbuckle, CEO dan Presiden MGM mengatakan kekuatan tawaran Genting membuat perusahaan tidak nyaman.

Banyak pengamat percaya bahwa elemen diversifikasi bermain langsung ke tangan Genting, yang memimpin sejumlah anak perusahaan non-game, memegang kepentingan di industri rekreasi dan perhotelan. Bulan lalu, pemerintah Makau mengatakan proposal lisensi saat ini harus berbuat lebih banyak untuk menguraikan rencana investasi mereka dalam alternatif perjudian.

Author: Jonathan Kelly