Wochenblitz | News | Thailändische Polizei nimmt während Fußballweltmeisterschaft 2022 12.000 Personen wegen Glücksspiels fest

Wochenblitz | News | Thailändische Polizei nimmt während Fußballweltmeisterschaft 2022 12.000 Personen wegen Glücksspiels fest

BANGKOK — Undang-undang anti-perjudian Thailand tidak menghentikan orang Thailand untuk memasang taruhan di Piala Dunia FIFA 2022. Polisi Kerajaan Thailand melakukan lebih dari 12.000 penangkapan karena perjudian antara 19 November dan 18 Desember 2022. Di bawah Undang-Undang Perjudian (1935), hampir semua bentuk perjudian dilarang di Thailand, kecuali lotere yang disponsori negara. Untuk mengantisipasi pelanggaran massal terhadap undang-undang ini selama Piala Dunia FIFA 2022, RTP mendirikan pusat anti perjudian yang dipimpin oleh Pol. Jenderal Torsak Sukhwimon mendirikan pusat anti-perjudian yang secara khusus bertanggung jawab untuk memerangi taruhan sepak bola ilegal selama turnamen.

Pada hari Selasa, Torsak mengumumkan penutupan pusat tersebut dan memberikan ringkasan pekerjaan pusat tersebut selama sebulan terakhir: Petugas polisi mengatakan bahwa antara 19 November dan 18 Desember ada 12.245 penangkapan karena bertaruh pada hasil Piala Dunia. Polisi menyita uang tunai, rumah, tanah, kendaraan mewah, dan jam tangan senilai total 1,7 miliar baht dari para penjudi ilegal. Polisi memperkirakan Thailand telah bertaruh total 11 miliar baht pada 64 pertandingan Piala Dunia.

RTP berterima kasih kepada warga yang melacak para pemain Piala Dunia dan mendukung mereka dalam mengejar para penjahat ini. Bahkan setelah Piala Dunia 2022 berakhir, Thailand akan tetap bermain, kata Pornsak. Petugas polisi menyarankan orang tua dan wali untuk mengawasi anak-anak mereka dengan cermat untuk memastikan mereka tidak terlibat dalam perjudian. Jika Anda memiliki informasi tentang kejahatan perjudian, Anda dapat memberi tahu Polisi Kerajaan Thailand di 191 atau 1599 atau kantor polisi setempat 24 jam sehari.

Pekan lalu, pasangan selebritas Thailand ditangkap karena mengoperasikan situs porno dan perjudian ilegal. Bintang sinetron Thailand Thamolphan Phanuchitputthiwong, lebih dikenal sebagai “Yam” Thamonphan, dan suaminya yang paham komputer Phumphat Prasertwit tidak dibebaskan dengan jaminan oleh Pengadilan Pidana karena para terdakwa dianggap berisiko tinggi untuk melarikan diri.

Author: Jonathan Kelly